Saturday, May 21, 2011

RAHSIA MENDAPAT ANAK SOLEH

Assalamualaikum dan selamat pagi buat sahabat2 pembaca....

Hari cuti. Pagi yang redup, dengan bumi yang basah disimbah hujan. Mata kembali terasa kantup, terbuai dek alunan irama mator di pagi yang hening ini...(^^) Sedari bangkit jam 5.30 pagi saya tahan-tahan mata ini, elok-elok pulak hujan turun awal-awal pagi... Alahai, asyiknya rasa. Hihihi... perut pun sudah bergendang-gendang minta diadakan pesta makan. Apa pun, kita isi dulu minda dan jiwa kita dengan makanan yang akan menyegarkankan roh kita, agar mampu kita menjalankan amanah-Nya dengan baik hari ini.

Jom kita lihat artikel karangan Prof Madya Dr. Norita Md Norwawi tentang 'Rahsia Mendapat Anak Soleh'. Tetiba pulak bercerita pasal rahsia anak soleh (^^). Tapi cerita ni bukan sekadar cerita kosong, harus dipandang secara serius dan bukan main-main. Saat menulis ini, saya memang serius (^^) kerana melihat kepada tujuan dan matlamat daripada setiap perkahwinan itu yang antaranya adalah untuk melahirkan generasi pelapis perjuangan yang utuh dan mantap. Jatuh bangun sesebuah bangsa dilihat pada masyarakatnya, justeru melalui pentarbiyahan yang kukuh dari awal ini ,mampu melahirkan generasi yang hebat dan mantap jati diri sebagai muslimnya, insya-Allah seterusnya akan mengembalikan semula kegemilangan Islam di muka bumi ini.

Rahsia Mendapat Anak Yang Soleh
Prof. Madya Dr. Norita Md Norwawi

"Wahai Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan zuriat keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertaqwa." [Al-Furqan; 74]



Tips Untuk Kaum Bakal Ibu/Ibu Bagi Mendapat Anak Soleh - Dari Satu Diskusi


Lazimi makanan yang Halaalan Toyyiban terutama yang makanan yang diproses pastikan Halal dan Toyyib.


Berusaha untuk menghafaz Al-Quran bagi mendidik deria pendengaran janin. Boleh mulakan dengan surah-surah lazim. Allah berikan kita kekuatan aqal, jangan under estimate atau kufur dengan nikmat akal. Don't say no before you even start. Saya pernah mendengar kata seorang ustaz, jika kita dah berniat untuk menghafaz al-Quran dan berusaha untuk menghafaz tetapi dijemput dengan ajal terlebih dahulu, maka malaikat akan bantu kita dalam alam barzakh untuk habiskan hafazan 30 juzu'. Wallahuálam.


Gunakan bahasa-bahasa yang baik semasa berkomunikasi. Jauhkan perkataan yang kasar, carut, sumpah dan laknat. Mulai belajar menggunakan bahasa yang baik dan positif. Contoh yang diberi adalah apabila nak suruh anak solat. "Solat sekarang, kalau tidak masuk neraka". Walaupun mesej betul tetapi bahasa kurang sesuai. Bagaimana kalau - "anak-anak, sekarang waktu solat sudah masuk. Allah beri kita mata untuk kita melihat, kaki untuk kita berjalan. Kalau kawan kita berikan kita kuih, kita akan ucapkan apa? tentunya "terima kasih". Begitu juga kita dengan Allah, kita kena ucapkan terima kasih dengan pelbagai nikmat yang Allah berikan. Caranya pergi solat. Allah kata kalau orang yang berterima kasih dengan Allah, nanti Allah akan pasti tambah lagi. Allah sayang dengan orang yang tahu bersyukur dengan ni'mat Allah." Tak mungkin pemikiran agung (Islam) disampaikan dengan bahasa yang kasar dan kesat. Sedangkan iklan maksiat pun guna bahasa yang menarik, apatah lagi dalam membentuk generasi pemimpin berperibadi Muslim.


Mentadabbur Al-Quran melalui majlis ilmu. Oleh itu, disarankan juga untuk pelajari Bahasa Arab bagi membantu memahami ayat yang dibaca dan menghayati maksudnya.


Belajar ilmu-ilmu lain yang diperlukan dalam membentuk generasi pemimpin berperibadi Muslim dalam rahim.


Amalkan mandi sunat Pagi Jumaat. Jika terlupa niat mandi sunat Jumaat, niatkan waktu mandi petang. Jika terlupa hari Jumaat, hari Sabtu baru teringat, maka niatlah pada hari Sabtu. Menunjukkan satu komitmen bagi melahirkan generasi pemimpin berperibadi Muslim.


Hubungan suami-isteri adalah satu tanggung jawab membina generasi pemimpin berperibadi Muslim, bukan sekadar melepaskan keinginan shahwat.

Mudah-mudahan kita beroleh sesuatu daripadanya. Teringat saya pada pesan hukama;


"Didiklah diri kamu dahulu. Jadilah seperti mana anak yang kamu inginkan"



Benar sekali. Perlu mujahadah dengan sebenar-benar mujahadah.


"Di dalam rahimku, generasi pemimpin berperibadi Muslim. Ditanganku, generasi pemimpin berperibadi Muslim"



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...