Tuesday, September 18, 2012

SONGKOK DAN KOPIAH

Posting ni suka-suka jer. Sambil belek-belek fail, sementara menunggu kelas kejap lagi jadi saya postlah kat sini. Dah lama saya dapat benda ni, dah lupa dari mana dapat sebab dah terlalu lama. Minta maafla kepada tuan asal, saya tak letak sumbernya. Betul-betul tak tau nih, tapi kalau kebetulan terjumpa kat teratak saya ni janganlah marah, saya ucapkan terima kasih banyak-banyak ya! Jasamu dikenang... Bukan apa, saya suka sangat seloka ni, tambah-tambah kena dengan waktu nak PRU ni kan. Sekali sekala post benda macam ni ok jugalah, taklah nampak serius sangat.... OK, rilex-rilex jer!




Saya Songkok dan kopiah itu asalnya sekapal
darjat mereka tidak pernah berubah,
berdiri sama tinggi duduk sama rendah,
tetapi berbalah-cekah tak sudah-sudah.

Berungkap nasihat menyengat
songkok selalu mengingatkan.
“Jangan lembik seperti kopiah,
tapi keras macam songkok”

Penuh yakin kopiah menjawab,
“Biar lembik asalkan putih.
Jangan keras apalagi hitam.
Sudahlah hitam sucimu diragukan.
Biar tak cantik jangan tak bersih”

Sindir songkok lagi,
“Jangan hidup seperti kopiah,
sesuai untuk pelikat bersandal getah,
sudahlah selekeh nilai amat rendah.”

Kopiah merendah menjawab tajam,
“Sehina-hinaku pernah juga mandi
menjamin kekal bersih dan suci,
untuk dijunjung mukmin merata-riti.
Semulia-muliamu sepanjang hidup
pernah mandi walaupun sekali.
Kalau ada, itu gila punya kepala.”

Tambah kopiah lagi.
“Hitam songkok sehitam tahi cicak
hanya umpama sang gagak,
walaupun dimandi air emas sekalipun
mustahil hitammu bertukar putih.
Putihku jika disabun dibilas-bilas
bertambah lagi berseri putih berseri.”

Dengan lembut songkok mengakui,
“Walaupun tidak pernah mandi,
aku sering ditayammum si berus
supaya kelihatan kemas terurus.

Selainnya aku sentiasa dijaga
daripada ditempiasi sang hujan
menjamin selalu keras dan kering
walau terpaksa menyemak dinding.”

Kopiah senyum menelan alasan
kemudian meminta fatwa bagaimana
amalan tayammum ala songkok
ketika hujan mencurah-curah?






Kat atas ni saja jer tambah, video tentang Tutorial Songkok dan Kopiah terbitan terbaru Mat Lutfi. Kebetulan pula ada video terbaru daripada beliau. Seronoklah juga, dah penuh menyemak tutorial yang bagai tentang tudung dan seangkatan dengannya kan, jadi Mat lutfi pun ambillah konsep yang sama dalam memeriahkan dunia tutorial tanah air... What women can do, Man can do it also as well!... ^_^


Tuesday, September 11, 2012

NELANGSA HATI ZAHRANA


"Tidak ada wanita normal yang tidak punya rasa untuk berumah tangga dengan sengaja. Tidak ada wanita normal yang enggan mengandungkan janin daripada benih suami tercinta di dalam rahim yang dimilikinya dengan sengaja. Tidak ada wanita normal yang menolak untuk menjadi makmum saban solat jemaah berimamkan suami yang menikahinya atas dasar cinta dan amanah daripada Allah dengan sengaja."



Zahrana seorang wanita gigih, berusaha keras untuk mencapai puncak kejayaannya dalam pelajaran dan kerjayanya. Zahrana terlalu fokus pada matlamat dan impiannya. Namun demikian, Zahrana tidak pernah membenci cinta dan menguburkan impian untuk berumah tangga. Dia tetap punya keinginan dan kerisauan memandangkan diri yang belum berpunya. Zahrana berusaha untuk mencari jodohnya tetapi dengan cara yang begitu berhati-hati. Wanita kental ini tidak mahu perkahwinannya berantakan di kemudian hari, mendapat suami yang hanya menyakitkan hati atau menzalimi dirinya sendiri. Zahrana bertahan lama hidup dengan tohmahan 'perawan tua' kerana mengejar jodoh terbaik buatnya. Status, pelajaran dan kewangan tidak diutamakan Zahrana bagi calon suami, yang dipentingkan ialah ketakwaan dan keimanan bakal suami bagi mendidik diri dan anak-anaknya nanti.



Apa gunanya gelar sarjana dan karir setinggi langit, jika belum menikah. Untuk apa menikah, jika mendapat pasangan yang tidak seiman, yang tidak sayang pada keluarga, yang tidak bisa menjadi imam di dalam keluarga.



Menjadi seorang wanita berkerjaya, berprestasi, bereputasi tinggi, mempunyai pendidikan dan kecemerlangan yang bergemerlapan tetapi melewati usia tanpa teman yang halal dalam melayari bahtera perkahwinan bukanlah mudah.



Seorang wanita tidak pernah merancang dengan sengaja untuk melewatkan hari bergelar isteri.




Zahrana lukisan cinta suci
Nelangsanya hatimu sepi, senyummu tetap dalam ikhlas
Biar lama menanti tetap hati berpegang, cintamu suci

Zahrana risalah cinta suci
Cintamu hanya karena Allah walau dingin hati membeku
Menggunungnya hinaan, sebutan perawan tua, cintamu tetap suci
Sebut nama-Nya, dekat dengan-Nya, pinta pada-Nya
Segala perkara hidup dan cintamu indah pada waktunya
Takdirkan cinta atas restu-Nya, atas pilihan-Nya
Serahkan seluruh urusan cinta dan hidup hanya pada Allah, Zahrana
  

Monday, September 10, 2012

CINTA SUCI ZAHRANA

Bismillahirrahmanirrahim...

Sudah lama benar saya tidak menulis di sini. Bukan tidak ada idea atau terlalu sibuk dengan kerja, tapi tidak tahulah apa yang sedang melanda hidup saya kebelakangan ini. Fokus pada urusan hidup sedikit berkurangan jadinya. Beku dan kosong! Sebulan Ramadhan langsung tidak saya endahkan blog ni. Bukan kata nak menulis, menjengahnya pun langsung tidak. Alhamdulillah puasa sudah, raya pun sudah, puasa balik pun sudah dan raya balik pun dah sudah. Makan angin pun dah sudah, jadi setelah kembali daripada outstation yang agak ringan dan dengan jadual ala-ala bercuti, otak saya sedikit mampu bekerja dengan lebih baik. Hari ini saya mampu melawat, menulis, berkongsi dan meninggalkan sesuatu di sini.

Permulaan kepada percutian yang agak lama haruslah diawali dengan artikel yang ringan-ringan saja. Seperti biasanya juga, saya masih suka sekali untuk berkongsi tentang karya penulisan dan tentang filem. Cakap saja suka-suka, saya tidak pernah memiliki apa-apa ilmu dalam kedua-dua bidang ini. Apa yang membuatkan saya lebih bersemangat adalah saat membicarakan berkenaan karya Kang Abik yang hebat semuanya.






Baiklah kali ini bercakap sedikit tentang novel CINTA SUCI ZAHRANA yang juga telah difilemkan dengan jayanya. Saya masih belum memiliki novel ini, namun seawal tahun 2008 saya telah memiliki 1 naskhah novel yang memuatkan 3 cerpen di dalamnya dan salah satu daripadanya adalah cerpen tentang CSZ ini. Novel ini asalnya telah dikembangkan daripada cerpen Kang Abik yang dimuatkan bersama dengan cerpen Dalam Mihrab Cinta serta Mahkota Cinta yang kemudian kedua-dua daripada CSZ dan DMC telah dipisahkan menjadi novel yang berasingan dengan jalan cerita yang lebih mantap. Judul asal daripada novel ini adalah Takbir Cinta Zahrana. Ok, review sedikit sinopsisnya.





“Apa gunanya gelar sarjana dan karir setinggi langit, jika belum menikah. Untuk apa menikah, jika mendapat pasangan yang tidak seiman, yang tidak sayang pada keluarga, yang tidak bisa menjadi imam di dalam keluarga.”


Begitulah antara pesanan yang terdapat dalam novel “Cinta Suci Zahrana” karya Habiburahman El-Shirazi yang telah difilemkan sekali lagi lewat layar perak. Satu lagi filem yang telah diadaptasi dari novel pembangun jiwa adikarya novelis nombor 1 Indonesia ini. Filem ini mengisahkan tentang seorang pensyarah wanita yang bernama Dewi Zahrana. Beliau seorang yang berprestasi, bercita-cita tinggi, mendapat penghargaan antarabangsa sebagai arkitek ulung dari universiti luar negara, tulisan-tulisannya termuat dalam jurnal-jurnal antarabangsa dunia reka bina serta bakal melanjutkan pengajian peringkat PHD. Zahrana berusia 34 tahun, pada usia sebegini wanita dari tanah Jawa itu diamuk tekanan masyarakat khususnya ibu bapa sendiri untuk melihat Zahrana mendirikan rumahtangga, mempunyai suami dan cahaya mata penyejuk hati. Semua jerih payah dan prestasi hebat Zahrana sedikitpun tidak membuatkan kedua orang tuanya merasa bangga. Mereka tidak mengimpikan untuk mendapat penghargaan sebegini melainkan melihat Zahrana bersanding di pelamin dan dapat segera menimang cucu.

Kedua orang tua Zahrana menjadi bimbang apabila anak mereka dilabel sebagai 'anak perawan tua'. Jiran-jiran juga mula berkata tentang Zahrana yang sukar menemui jodoh pada usia sebegitu dan ditambah dengan pendapat pakar perubatan tentang kesukaran mendapatkan zuriat pada usia wanita lewat 30-an. Mereka khuatir andai keturunan mereka tidak bersambung ekoran kesukaran Zahrana bertemu jodohnya. Namun demikian, Zahrana tidak pernah membenci cinta dan menguburkan impian untuk berumah tangga. Zahrana berusaha keras untuk mencapai puncak kejayaannya dalam pelajaran dan kerjayanya. Zahrana terlalu fokus pada matlamat dan impiannya. Walau bagaimanapun, Zahrana tetap punya keinginan dan kerisauan memandangkan diri yang belum berpunya. Dia berusaha untuk mencari jodohnya tetapi dengan cara yang begitu berhati-hati. Wanita kental ini tidak mahu perkahwinannya berantakan di kemudian hari, mendapat suami yang hanya menyakitkan hati atau menzalimi dirinya sendiri. Zahrana bertahan lama hidup dengan tohmahan 'anak perawan tua' kerana mengejar jodoh terbaik buatnya.

Sudah banyak laki-laki yang meminangnya, namun Zahrana menolaknya dengan halus. Prinsip Zahrana dalam memilih pasangan, bukan diukur dari kedudukan, harta dan jabatannya, tapi karena akidah yang sama, karena kesolehannya, dan mampu menjadi imam bagi dirinya. Zahrana pernah dipinang oleh Dekan Fakultas Teknik di Universiti Mangunkarsa berusia lewat 50-an. Kejelitaan, kebijaksanaan dan penghargaan yang diperoleh Zahrana menjadikan dia begitu tergila-gilakan pensyarah muda berkenaan. Zahrana yang mengetahui sikap mata keranjang dan kebejatan moral Dekan fakultinya itu telah menolak lamarannya. Penolakan lamaran itu membuatkan Zahrana diancam sehingga menarik diri dari kerjayanya di universiti berkenaan. Dendam ketuanya yang menganggap dirinya besar, terhormat dan tidak wajar ditolak lamarannya oleh Zahrana telah mengatur strategi agar Zahrana kekal sebagai perawan tua.

Setelah menarik diri dari Universitas Mangunkarsa, Zahrana berkhidmat sebagai pensyarah di sebuah pesantren. Di pesantren, Zahrana tekad memenuhi impian kedua orang tuanya dengan memohon bantuan kiyai melalui sahabatnya agar mencarikan calon suami yang soleh dan bertakwa untuk dirinya. Status, pelajaran dan kewangan tidak diutamakan Zahrana bagi calon suami, yang dipentingkan ialah ketakwaan dan keimanan bakal suami bagi mendidik diri dan anak-anaknya nanti. Dekan fakulti yang ditolak lamarannya sebelum ini mendapat tahu Zahrana bakal menikahi Rahmad yang merupakan seorang penjual keropok yang soleh telah mengatur strategi membunuh Rahmad pada hari pernikahannya dengan Zahrana. Selain kematian Rahmad, Zahrana juga diterjah duka lantaran kematian ayahnya yang diserang sakit jantung pada hari yang sama.

Zahrana semakin buntu sehingga akhirnya bertemu dengan Hassan yang pernah menjadi anak didiknya di universiti dahulu telah memberikan laluan yang baru. Hassan yang menyambung pelajaran peringkat sarjana di Universiti Sains Malaysia memohon agar ibu angkatnya yang mengenali Zahrana untuk meminang Zahrana bagi dirinya. Jarak usia empat tahun dan kedudukan Hassan sebagai mantan muridnya membuatkan Zahrana terpinga-pinga dalam membuat keputusan. Namun pada akhirnya, Zahrana menerima lamaran dan pada hari yang sama meminta agar dia dan Hassan dinikahkan pada malam kedua Ramadhan di masjid berdekatan rumah Zahrana.

Karya ini berdiri teguh atas konflik emosi Zahrana yang menjadi fokus pengarang. Kejayaan dan kecemerlangan akademik namun kekurangan nilai tambah sebagai seorang wanita ditelusuri dengan penuh berhati-hati. Seorang wanita yang tegas, mahukan kejayaan namun cukup prihatin dalam mencari calon suami yang penuh keimanan untuk jaminan masa depan. Cinta Suci Zahrana membawa khalayak menelusuri liku jiwa pengembaraan seorang wanita 'perawan tua' mendepani kehidupannya yang sering dipandang negatif oleh kebanyakan masyarakat.

Ini antara sinopsi tentang CSZ. Trailernya saya letak di bawah sebagai bayangan kepada jalan ceritanya. Setelah fenomena KCB, hati mula berbisik lagi, ‘Masih banyak betul persamaan yang dibawa oleh Kang Abik kali ini. Saya dan Zahrana mula bersatu atas jalan yang sama.’ Ketahuilah, seorang wanita tidak pernah merancang dengan sengaja untuk melewatkan hari bergelar isteri. Hasbunallah wani’mal wakil, ni’mal mawla wa ni’mal nasir.






Wednesday, May 30, 2012

AKU INGIN MENDOAKANMU IBU


Bismillahirrahmanirrahim...


Berada jauh daripada ibu membuatkan hati sentiasa diusik rindu. Saya merenung diri, menghitung setiap kebajikan yang telah saya lakukan. Melihat bakti apa yang telah saya curahkan pada ibunda. Kerdilnya diri, tidak banyak yang mampu saya lakukan. Hanya sekudus doa yang saya lantunkan usai solat menjadi hadiah setia menemani ibu walau di mana berada. Aku ingin mendoakanmu Ibu.... 



Ya Allah, rendahkanlah suaraku bagi mereka,
Perindahkanlah ucapanku di depan mereka,
Lunakkanlah watakku terhadap mereka dan lembutkanlah hatiku untuk mereka.

Ya Allah, berilah mereka balasan yang sebaik-baiknya atas didikan mereka padaku dan pahala yang besar atas kesayangan yang mereka limpahkan padaku,
Peliharalah mereka sebagaimana mereka memeliharaku.

Ya Allah, apa saja gangguan yang telah mereka rasakan, 
atau kesusahan yang mereka derita kerana aku, 
atau hilangnya sesuatu hak mereka kerana perbuatanku,
Jadikanlah itu semua penyebab gugurnya dosa-dosa mereka,
Meningginya kedudukan mereka dan bertambahnya pahala kebaikan mereka dengan perkenan-Mu ya Allah,
Sebab hanya Engkaulah yang berhak membalas kejahatan dengan kebaikan berlipat ganda.

Ya Allah, bila maghfirah-Mu telah mencapai mereka sebelumku,
Izinkanlah mereka memberi syafa'at untukku,
Tetapi jika maghfirah-Mu lebih dahulu mencapai diriku,
Maka izinkanlah aku memberi syafa'at untuk mereka,
Sehingga kami semua berkumpul bersama dengan santunan-Mu
Di tempat kediaman yang dinaungi kemuliaan-Mu 
Ampunan-Mu serta rahmat-Mu.

Sesungguhnya Engkaulah yang memiliki kurniaan Maha Agung,
serta anugerah yang tak berakhir
dan Engkaulah yang Maha Pengasih di antara semua pengasih.

  


Ini hadiah buat Ibunda daripada saya. Ibunda yang telah melahir, menjaga dan mendidik diri sehingga mampu melangkah gagah dengan kudrat sendiri. Bukan buku kecil ini hadiahnya, tapi pengaplikasian saya daripada buku ini yang akan saya hadiahkan untuk Ibunda. Selagi ada hayat, akan anaknda persembahkan setulus doa dan akhlak buatmu wahai Ibundaku.



Tuesday, May 29, 2012

SEJUTA CINTA BUAT IBUNDA



Tanggal 13 Mei pada setiap tahun merupakan tarikh sambutan Hari Ibu yang digunapakai oleh rakyat Malaysia. Tika menulis entry ini, tarikh sambutan Hari Ibu telah berlalu hampir 3 minggu. Bagi seorang perantau yang jauh daripada tanah kelahiran, setiap hari merupakan hari ibu yang senantiasa menagihkan kehadiran ibu di sisi. Jauh di lubuk hati tertanam perasaan rindu yang amat mendalam pada bonda tercinta.

KECINTAAN SEORANG ANAK TERHADAP IBU

Kecintaan serang anak terhadap ibunya menjadi amal yang tidak boleh diremehkan begitu sahaja. Satu kisah tentang seorang sahabat yang bernama Jahimah datang kepada Rasulullah SAW dan berkata; 'Wahai Rasulullah, aku ingin ikut berperang dan minta pendapatmu.' Rasulullah bertanya kepadanya; "Adakah kamu masih mempunyai ibu?" Jawabnya; 'Ya, masih ada wahai Rasulullah.' Baginda berkata; "Uruslah ibumu, sesungguhnya syurga terletak di bawah telapak kakinya."

Begitu juga kisah tentang seorang sahabat yang datang menemui Rasululah SAW menanyakan sesuatu; 'Wahai Rasulullah, siapakah yang paling berhak menerima baktiku?' Nabi menjawab; "Ibumu." 'Kemudian siapa lagi?' "Ibumu." 'Siapa lagi?' "Ibumu." 'Kemudian siapa lagi?' "Bapamu."

Seterusnya kisah yang berlaku ketika Rasulullah SAW sedang tawaf. Baginda bertemu seorang anak muda yang bahunya bengkak-bengkak. Selepas selesai tawaf Rasulullah SAW bertanya kepada anak muda itu; "Kenapa bahumu itu?" Jawab anak muda itu; 'Ya Rasulullah, saya dari Yaman, saya mempunyai seorang ibu yang sudah uzur. Saya sangat mencintai dia dan saya tidak pernah meninggalkannya. Saya hanya meletakkannya ketika buang hajat, ketika solat atau ketika istirehat. Selain itu, saya sentiasa mendukungnya." Lalu anak muda itu bertanya; 'Ya Rasulullah, apakah aku sudah termasuk ke dalam orang yang sudah berbakti kepada orang tua?' Rasulullah SAW memeluk anak muda itu sambil berkata; "Sungguh Allah reda kepadamu. Kamu anak yang soleh, anak yang berbakti. Tetapi anakku, ketahuilah cinta orang tuamu tidak akan terbalas olehmu."

Banyak lagi kisah-kisah lain yang boleh dijadikan ikhtibar seperti kisah daripada Zainal Abidin yang terkenal dengan ketaatan kepada ibunya sehingga ada yang bertanya kepadanya; 'Engkau adalah orang yang paling berbakti kepada ibu. Mengapa kami tidak pernah melihat kamu makan berdua dengannya dalam satu talam?' Apa jawapan beliau? 'Aku khuatir tanganku mengambil sesuatu yang mata ibuku lirik sehingga aku derhaka kepadanya.' Kita juga sering kali disuntik dengan kisah tentang Uwais al-Qarni yang sedia menggalas ibunya sejauh perjalanan daripada Yaman menuju Makkah untuk menunaikan ibadah haji. Tidak tergambar dalam fikiran kita, bagaimana begitu tingginya bakti yang telah diberikan kepada seorang ibu. Allah... demikianlah mereka dalam berbakti kepada insan yang telah melahir, menjaga dan mendidik mereka sehingga mampu melangkah gagah dengan kudrat sendiri.



KELEBIHAN BERBAKTI KEPADA IBU BAPA

Tugas seorang anak adalah berbakti kepada orang tuanya. Berbakti kepada ibu bapa adalah merupakan amal utama. Sabda Rasulullah SAW; 'Daripada Abdullah bin Mas'ud, aku bertanya kepada Nabi SAW tentang amal-amal yang utama dan dicintai Allah? Nabi SAW menjawab, "Pertama solat pada waktunya (solat pada awal waktunya), kedua berbakti kepada kedua-dua ibu bapa, ketiga jihad di jalan Allah." (HR Bukhari dan Muslim).

Kelebihan berbakti kepada ibu bapa akan mengundang reda mereka. Sabda Baginda SAW lagi; "Reda Allah bergantung pada keredaan ibu bapa dan murka Allah bergantung pada kemurkaan ibu bapa." (HR al-Bukhari). Berbakti kepada mereka juga dapat menghilangkan kesusahan yang sedang dialami iaitu dengan cara bertawasul dengan amal soleh sebagaimana kisah yang disampaikan oleh Rasululaah SAW dalam hadis yang panjang berkenaan dengan 3 orang lelaki yang terkurung dalam gua. Mereka bertawasul melalui amal terbaik yang pernah dilakukan dengan harapan agar Allah menghilangkan kesukaran yang dihadapi. Salah seorang daripada mereka telah bertawasul dengan amal bakti yang dilakukan terhadap ibu bapa yang sudah tua melebihi diri sendiri dan keluarganya. Dengan izin Allah, kesukaran mereka telah dihilangkan dan diangkat oleh Allah SWT. 

Dalam riwayat yang lain disebutkan, berbakti kepada ibu bapa mesti didahulukan daripada berbuat baik kepada isteri, sebagaimana yang berlaku kepada Abdullah bin Umar ketika diperintahkan oleh bapanya Saidina Umar al-Khattab supaya menceraikan isterinya. Dia bertanya kepada Rasulullah SAW dan Baginda menjawab; "Ceraikan isterimu." (HR Abu Daud dan Tirmidzi). Berbakti kepada ibu bapa juga akan diluaskan rezeki dan dipanjangkan umur serta akan dimasukkan ke syurga oleh Allah SWT serta merupakan sifat para nabi, sebagaimana yang disebut oleh Allah SWT berkenaan Nabi Yahya dalam surah Maryam ayat 14, Nabi Isa dalam surah Maryam ayat 32 dan Nabi Ismail dalam surah al-Saffat ayat 102. Lebih daripada itu, janji yang paling menggembirakan hati ialah apabila semua amal soleh diterima dan kesalahan-kesalahan diampunkan. Siapa yang tidak gembira apabila amal solehnya diterima dan kesalahannya diampunkan? 

Walau bagaimanapun, perlu kita fahami secara benar bahawa kewajipan birrul walidain bukan kerana politik balas budi anak kepada ibu bapanya, tetapi kerana Allah SWT memang memerintahkan demikian. Sebagai manusia, kadang kita tersalah melakukan sesuatu yang tidak disenangi oleh orang tua atau juga telah membuatkan mereka bersedih hati dengan perbuatan dan perkataan kita. Syeikhul Islam Ibn Taimiyyah merekodkan, Abu Bakr berkata dalam kitab Zaadul Mafasir, "Barangsiapa yang menyebabkan kedua-dua ibu bapanya marah dan menangis, maka dia harus mengembalikan kedua-duanya agar mereka boleh ketawa kembali."

Saya merenung diri, menghitung setiap kebajikan yang telah saya lakukan. Melihat bakti apa yang telah saya curahkan pada ibunda. Kerdilnya diri, tidak banyak yang mampu saya lakukan. Hanya sekudus doa yang saya lantunkan usai solat menjadi hadiah setia menemani ibu walau di mana berada. Aku ingin mendoakanmu Ibu....



Sunday, May 06, 2012

DIRIMU YANG TERTULIS UNTUKKU


Bismillahirrahmanirrahim, saya menulis dengan nama Allah. Entry kali ini membuatkan sudut pandang saya berubah 360 darjah. Temukan setiap masalah dan kekurangan dalam hidup pada titik positif. InsyaAllah semuanya akan menjadi indah dan manis. Kali ini saya muatkan satu edisi siasat, bedah hati seorang isteri dalam merungkai persoalan hati seorang suami. 


Kenapa awak menerima saya?

Kenapa awak menerima saya sedang awak tahu yang saya cuma orang biasa, tidak sepadan bergandingan dengan awak yang memiliki semua kelebihan berbanding saya. Ceritalah dengan jujur, saya ingin mengetahuinya. Siapa saya pada pandangan awak. 



SUAMI : Saya seorang yang tidak berharta. Kenapa awak menerima saya?
ISTERI  : Saya bermodalkan Firman Allah SWT; "Dan nikahkanlah orang-orang yang bersendirian di antara kamu, dan orang-orang yang layak (berkahwin) dari hamba-hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka miskin Allah akan memampukan mereka dengan kurnia-Nya. Dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya) lagi Maha Mengetahui." (Al-Nur: 32)

Saya bersangka baik dengan Allah, janji-Nya pasti dipenuhi. Saya melihat harta dalam konteks yang lebih luas. Mudah-mudahan Allah akan menganugerahkan anak-anak yang soleh sebagai harta buat kita. Jariahnya tidak habis-habis walau sampai kita ke alam sana.


SUAMI  : Saya seorang yang tidak berjawatan tinggi. Kenapa awak menerima saya?
ISTERI  :  Saya bertawakkal kepada Allah. Firman Allah SWT; "Barangsiapa bertakwa kepada Allah, nescaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberi rezeki kepadanya tanpa disangka-sangka. Dan barangsiapa yang bertawakal kepada Allah, nescaya Allah akan mencukupkannya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan yang dikehendaki-Nya. sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu." (Al-Talaq: 2-3)  "

Saya menganggap ini ujian yang sedang Allah berikan pada saya. Mudah-mudahan suatu hari nanti akan ada jalan keluarnya. Sementara kita temui jalan keluarnya, akan saya jadikan ini sebagai ladang amal buat saya untuk bercucuk tanam benih-benih pahala di dalamnya.


SUAMI  :  Saya seorang yang tidak kacak dan tampan. Kenapa awak menerima saya?
ISTERI :  Saya memahami bilamana Allah tidak memandang rupa manusia, kenapa perlu saya melampaui tentang hal itu? Sabda Rasulullah SAW; "Sesungguhnya Allah tidak memandang kepada rupa kamu, juga tidak memandang kepada harta kamu, akan tetapi Allah melihat kepada hati dan amalan kamu." (HR Muslim)

Saya menerima bahawa saya juga tidaklah secantik bidadari-bidadari yang diciptakan Allah itu. Kecantikan dan ketampanan itu anugerah Allah. Orang yang memiliki fizikal yang menawan lebih cenderung untuk merasa takjub pada kelebihan yang ada padanya. Pintu-pintu fitnah lebih dekat pada mereka. Begitu juga pada pasangan mereka. Sedang orang yang sederhana itu, hatinya sentiasa tunduk dengan menerima kekurangan yang ada. Mudah-mudahan tidak ada fitnah ke atas awak yang akan memberatkan jiwa saya suatu hari nanti.


SUAMI : Saya seorang yang sudah tidak beribu dan berbapa. Kenapa awak menerima saya?
ISTERI  : Ibu ayah awak adalah ibu ayah saya juga. Firman Allah SWT; "Dan Tuhanmu telah perintahkan, supaya engkau tidak menyembah melainkan kepada-Nya semata-mata, dan hendaklah engkau berbuat baik kepada ibu bapa." (Al-Isra': 23)

Saya bersyukur pada Allah atas taqdir ini. Allah telah menyelamatkan saya daripada tersalah melakukan sesuatu yang mungkin menyakitkan hati orang tua suatu ketika nanti. Allah telah meringankan sebahagian daripada sebab-sebab yang memungkinkan saya melakukan dosa secara sedar atau tidak. 



SUAMI  : Itu saja? Ada lagi tak?
ISTERI  : Ya, yang paling penting saya menerima awak adalah kerana agama yang ada pada awak. Sabda Rasulullah SAW; "Apabila datang (meminang) kepadamu orang yang kamu redha agamanya dan akhlaknya, maka kahwinkanlah. Jika tidak kamu laksanakan, maka akan terjadi fitnah di muka bumi dan kerosakan yang luas." (HR Tirmidzi) 

Saya takut andai saya menolak, sesuatu yang buruk akan berlaku. Dan ketahuilah wahai suamiku, sesungguhnya nama kita telah disandingkan di langit Allah. Awaklah yang telah tercatat kemas untuk saya di Luh Mahfuz. Awaklah imam, nakhoda dan ayah kepada anak-anak kita nanti. Mudah-mudahan saya sudah dikira lulus dalam ujian ini.




Syukur, segala puji bagi Allah. Memiliki ISTERI SOLEHAH merupakan satu keberuntungan buat seorang suami. Sabda Rasulullah SAW; "Barangsiapa diberikan isteri yang solehah, maka sesungguhnya ia telah diberikan pertolongan untuk meraih separuh daripada agamanya. Kemudian hendaklah ia bertakwa kepada Allah dalam memelihara separuh yang lain." (HR Thabrani dan Hakim)


Alhamdulillah juga. Kesemua yang terlakar diambil sebagai turning point kepada matlamat sebenar sebuah perkahwinan. Ayuh wanita! Berkongsilah apa yang ada pada kalian, jadilah sesuatu yang menguntungkan orang lain yang dengannya tidak sedikitpun merugikan dirimu. Win-win situasion diredhai Allah. 




Thursday, May 03, 2012

PBAKL '12



Segala puji bagi Allah, Tuhan Sekalian Alam. Selawat dan salam buat Junjungan Mulia Kekasih kita Ibnu Abdullah, Muhammad SAW. Selesai sudah satu agenda daripada sekian banyak acara tahunan yang ditunggu-tunggu. Menjadi salah seorang daripada pengunjung PBAKL merupakan acara yang tidak boleh dilepaskan. Melihat dalam konteks yang lebih jauh, saya memahami erti pencarian ilmu sebagai sebarang usaha yang dilakukan dalam memastikan kita mendapat serta memperolehi ilmu. Bagaimana cara dan kaedah mendapatkannya, itu terpulang kepada individu.

Sabda Baginda Rasul SAW; "Barangsiapa yang melalui suatu jalan untuk menuntut ilmu, nescaya Allah akan mempermudahkan baginya suatu jalan menuju ke syurga." (HR Muslim). Bertitik-tolak daripada sinilah, maka telah saya gagahkan diri sejauh bumi Melaka menempuh pelbagai perkara yang tidak menyenangkan dan memenatkan diri untuk bersama-sama dengan para pencinta ilmu dalam merasai hangatnya keinginan mendapatkan salah satu daripada perantara kepada satu-satu disiplin ilmu, iaitu ~BUKU~.

PBAKL kali ini memang cukup luar biasa dan meriah sekali. Selama 3-4 tahun berkunjung kes ini, tidak pernah saya dilemaskan dengan lautan manusia yang sebegini. Begitu juga, tidak pernah purse saya dinipiskan seperti kali ini. Alhamdulillah, ini menunjukkan mentaliti dan gaya hidup masyarakat Malaysia sudah banyak berubah. Baiklah... saya mahu kongsikan hasil selaman saya dalam lautan manusia tempohari.


 


Inilah hasil permusafiran seharian ke PBAKL '12. Saya seorang pembaca yang berspeed perlahan. Mengurut dada juga bila melihat susunan ini. Kata mereka yang bijak pandai; "Orang yang bahagia itu akan selalu menyediakan waktu untuk membaca, kerana membaca itu sumber hikmah." Teraburnya susunan buku-buku ni... :)




Susun elok-elok sikit, baru nampak judul buku. Kata mereka yang bijak pandai lagi; "Orang yang tidak membaca sama buruknya dengan orang yang tidak boleh membaca." Kuatkan semangat, jom baca! :)





Sunday, April 29, 2012

KELEBIHAN MENJADI UMAT NABI MUHAMMAD SAW


Petang tiba-tiba berubah wajah. Redup, setelah galak matahari memancarkan terik di siangnya tadi.  Cuti hujung minggu ini terasa hambar sekali, walau telah saya cuba muatkan dan padatkannya dengan pelbagai aktiviti. Semalam telah berlalu, hari ini tingal beberapa jam lagi untuk menginjak malam, seterusnya akan bertemu dengan esok jika Allah masih berkehandakkan nyawa  kekal dalam jasa yang sebatang ini. Ke hulu ke hilir saya bersa'ie dalam keluasan kediaman yang tidak seberapa. Semuanya tidak menceriakan. Hobi-hobi yang biasanya mampu menghiburkan hati dan mengalih laju gerakkan masa juga tidak berselera untuk saya tekuni. Masih ada 7-8 buah buku yang belum saya sentuh, dan cadangnya mahu dikhatamkan sebelum ke Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2012 dalam masa 2-3 hari lagi, tapi dipandang sepi saja. Bila menapak ke bilik belakang, mata terpacak pada  beberapa pasang kain yang telah digunting 2 hari lepas, masih belum berjahit lagi. Biarkan dulu, tak mahu saya fikirkan lagi pasal kain-kain tu. 

Berkalih ke bahagian dapur, buka pintu peti ais, haaiih... ada sebakul telur itik dalam bilangan 20 biji bekalan ibu dari kampung yang perlu ditelur masinkan, hihi... kalau tidak, nanti rosak. Biarkan juga dulu. Saya cuba yang lain, menekan-nekan laman sosial berkaler biru putih. Sama! Bosan dan muak, tak semesra dulu. Pendek cerita, saya hilang mood! Resah rasanya, bila tidak mampu berbuat apa-apa. Alihnya, saya cuba gagahkan juga. Saya mahu menulis sesuatu hari ni sebelum siang melabuhkan tirainya. Jariah saya di sini hari ini. Saya mahu berkongsi apa yang saya dapat sewaktu kuliah dhuha pagi tadi. Kuliah dhuha di Pondok Baitul Qurra' biasanya disampaikan sendiri oleh mudirnya Tuan Guru Ustaz Zulkifli bin Hj Ismail, namun disebabkan Ustaz Zul ada majlis bersama ulama maka kuliahnya diganti dengan adik beliau yang juga tidak kurang hebatnya. Kuliah diganti oleh Ustaz Syauqi Hj. Ismail yang masih muda belia, namun ilmunya cukup ampuh. Subhanallah... 'Alim.

Bicara ustaz bermula dengan kata ulama' : 'Jika seseorang manusia itu tidak diberikannya selain daripada 3 nikmat ini, maka itu sudah mencukupi untuk dia mengecap kebahagian hidup di dunia dan untuk dia mengecap kebahagian yang kekal di akhirat. Tiga nikmat yang dimaksudkan itu adalah nikmat Iman, Islam dan juga nikmat menjadi umat Nabi Muhammad SAW. Nikmat menjadi seorang Mukmin, Muslim dan umat Nabi Muhammad merupakan sebesar-besar nikmat yang wajib disyukuri oleh setiap mereka yang dianugerahkannya. Kita tidak merancang semua ini, tetapi dengan kasih sayang Allah kita telah ditakdirkan untuk mejadi dan memiliki ketiga-tiga nikmat ini. Subhanallah... Kebahagiaan di dunia dan akhirat pasti menjadi milik kita andai kita benar-benar menghayatinya dengan hati yang celik.

Nikmat Iman dan Islam telah sekian banyak dibahaskan oleh para ulama, begitu juga dengan nikmat menjadi umat Nabi Muhammad SAW. Bila menjadi umat Nabi Muhammad SAW, setiap yang kurang itu menjadi lebih. Bergembiralah wahai hati dengan kelebihan yang telah diberikan oleh Sang Pencipta ini.... :). Sungguh Allah telah mencukupkan nikmatnya atas kita. Kata Nabi Allah Adam AS; 'Beberapa kemulian umat Muhammad yang tidak diberikan kepada umat aku antaranya;

1) Aku diberikan taubat di Makkah, sedangkan umat Muhammad tidak kira di mana-mana saja tempat yang  mereka rasakan mereka mahu bertaubat.

2) Ketika aku melakukan maksiat maka Allah menelanjangkan aku, sedang aku dalam keadaan berpakaian. Namun umat Muhammad melakukan maksiat dalam keadaan bertelanjang sekalipun, Allah masih memberikan pakaian kepada mereka.

3) Nabi Muhammad telah meminta doa mustajabnya ke atas umat disimpan untuk akhirat sebagai syafaat. Sedang nabi-nabi terdahulu telah menggunakannya, dan sebahagiannya dipohon untuk membinasakan umat mereka yang terdahulu.


Kita juga selalu terfikir tentang ketidaksamaan umat Muhammad SAW dari pelbagai sudut. Kita bertanya-tanya kenapa dan mengapa untuk mendapatkan kepastian. Bukankah kita sering bertanya;


1) Kenapa umat Muhammad dijadikan dengan berbadan kecil?
Jawapannya - Ini adalah kerana Allah SWT memuliakan mereka, dengan kecilnya saiz ini akan menjimatkan mereka daripada perbelanjaan makan dan minum yang banyak.

2) Kenapa umat Muhammad pendek umurnya?
Jawapannya - Ini adalah kerana Allah SWT memuliakan mereka, dengan pendeknya umur mereka supaya mereka tidak banyak melakukan maksiat.

3) Kenapa umat Muhammad dijadikan faqir dan miskin?
Jawapannya - Ini adalah kerana Allah SWT memuliakan mereka, dengan faqir dan miskinnya mereka itu adalah supaya Allah tidak menghitung mereka dalam waktu yang lama untuk masuk ke syurga.

4) Kenapa umat Muhammad dijadikan sebagai umat terakhir?
Jawapannya - Ini adalah kerana Allah SWT memuliakan mereka, dengan menjadikan mereka umat terakhir supaya mereka tidak berada lama dalam kubur.




Ketahuilah semua yang termaktub itu ada bersamanya hikmah buat kita. Bukankah kelainan itu satu daripada bentuk keistimewaan...? Perbanyakkan selawat ke atas Junjungan Mulia Nabi Muhammad SAW sebagai tanda syukur dan bukti kecintaan kita. Wahai Allah... Alhamdulillah atas segala nikmat yang dikurniakan.  



Wednesday, April 25, 2012

ANTARA CORETAN & TULISAN



Salam alaik! awak seorang penulis? saya suke bace blog awak. Alhamdulillah. Semoga membawa manfaaat kepada semua... :)


Sekilas membaca, saya tersenyum.... 'Bukan awak... Saya bukanlah seorang penulis, hanya pencoret sahaja. Saya sekadar berkongsi apa yang dirasa. Menzahirkan apa yang terbuku. Saya tidak bertauliah awak... Saya tidak bersijil atau mungkin lebih dahsyat kalau saya katakan, saya tidak mempunyai apa-apa buku pun hasil tulisan saya.' :) 

'Tapi kan awak, saya memang bercita-cita besar untuk jadi seorang penulis, dikenali sebagai seorang yang mampu menyusun huruf menjadi kalimah dan membentuk ayat-ayat indah untuk tatapan pembaca. Jadinya dengan sebab itulah, saya berjinak-jinak terlebih dahulu di sini. Mudah-mudahan Allah memakbulkan salah satu daripada sekian banyak impian saya. Segala yang berawal dengan hobi yang sekadar mengisi masa lapang, akan bergerak menjadi impian.' Saya meletakkan noktah dengan bibir yang masih menguntum senyum. :)

Saat menulis ini, tanpa meminta apa-apa santapan, telinga saya dihidangkan dengan sayup-sayup alunan indah lagu BIDADARI dendangan Hijjaz. Latar blog seorang muslimah yang tercapai waktu blogwalking. Bibir cuba digerakkan untuk mengikut alunan melodi, namun sumbang sekali tingkahnya. Saya kembali tersenyum. Ternyata, saya bukan lagi muda untuk menjiwai perkara-perkara yang sebegini lagi. Bahkan tanpa paksa, jiwa lebih senang membiarkan telinga menangkap satu-persatu bait-bait indah dari alunan melodi ini, kemudiannya diserahkan kepada otak untuk dinilai dan akhirnya berkongsi rasa pada jiwa. Terbukti, penjiwaannya lebih berakar daripada sekadar mengalun-alunkannya di bibir. Sekali lagi hati berbisik lembut... Menulis ini memang luas kan?  

Baiklah... Tanpa kita alunkan lirik mengikut melodi, kita biarkan saja mata meminjamkan penglihatan kepada akal, lidah meminjamkan lafaz kepada jiwa. Kita biarkan hati merasai sepenuhnya. 




Bidadari, Temanilah resahku... Bidadari, Tenangkanlah jiwaku... Sumpah setia, hidup mati selamanya... Kerana kau isteriku, isteriku tercinta... Pelengkap rusuk kiriku... 

Bidadari, jadilah pendampingku... Bidadari, jadilah Sang Setia... Kerna cinta, cinta suci... Ertinya tidak pernah sepi, sepi daripada cubaan yang tak terduga... 

Kau umpama bintang utara, penujuk jalan yang terang... Kau beri harapan, saat ku jatuh bangun semula... Kau berikan sakti cintamu, penawar racun berbisa... Dan ikatan kita, cinta abadi hanya di Syurga.



Beruntung sekali pada mereka yang telah dikirimkan Allah Bidadari Dunia sebagai peneman di permusafiran hidup... Syukuri dan hargai apa yang telah dianugerahkan ini. Akhir entry kali ini, sambutlah salam kasih sayang daripada saya yang juga mengimpikan untuk menjadi Bidadari Dunia, peneman pada dia yang telah dipilih oleh Allah. Moga juga, saya bisa menjadi Bidadari terpilih. Sungguh, mujahadah itu pahit kan? 


~ OK, sahabat semua... Saya coret, bukan tulis... :)


Friday, February 24, 2012

SYAMAIL MUHAMMADIYAH



FIZIKAL RASULULLAH SAW


Bismillah walhamdulillah...
Masih dalam mood manyambut kelahiran Junjungan Besar SAW. Seharusnya juga mood ini perlu berterusan sepanjang masa. Justeru bagi mengimarahkan hari-hari kita dengan kehidupan dan rasa kebersamaan dengan Rasulullah, jadi saya memetik hadis-hadis tentang perihal Baginda SAW yang disusun dan ditulis oleh Imam al-Tirmizi dalam Syamail Muhammadiyah dan saya tinggalkan sahabat-sahabat dengan nukilan berkenaan fizikal Rasulullah SAW.


Ali bin Abi Talib bercerita mengenai sifat Rasulullah SAW;

Rasulullah tidak terlalu tinggi dan tidak juga terlalu rendah. Baginda bertubuh sederhana dalam kalangan kaumnya. Rambutnya tidak kerinting bergulung dan tidak juga lurus kaku, melainkan ikal beralun. Badannya tidak gemuk, bentuk wajahnya tidak bulat tetapi bujur telur.

Kulitnya putih kemerah-merahan. Matanya hitam pekat dan bulu matanya lentik. Tulang sendinya gagah, bahunya bidang. Badannya bersih daripada bulu dan rambut, tetapi Baginda mempunyai bulu lebat yang memanjang dari dada sampai pusat. Telapak tangan dan kaki Baginda terasa tebal.

Apabila Rasulullah berjalan, pergerakannya kelihatan tegap (kakinya diangkat dengan kekuatan), seolah-olah Baginda sedang turun di lereng yang curam. Apabila Baginda berpaling, kedua-dua bahunya berpaling serentak (seluruh badannya turut berpaling). Di antara kedua-dua bahunya, terdapat khatamun-nubuwah, iaitu tanda kenabian bagi para nabi. Rasulullah merupakan seorang manusia yang hatinya paling pemurah (Rasulullah tidak pernah berkeluh- kesah atas sikap tidak bertimbang rasa dan penyeksaan oleh kaumnya). Baginda adalah orang yang kata-katanya paling jujur.

Manusia yang perangainya paling lembut dan paling ramah dalam pergaulannya. Sesiapa yang melihatnya buat pertama kali, pasti akan menaruh hormat dan segan kepadanya. Sesiapa yang berkenalan dengan Baginda tentu nanti akan mencintainya. Orang yang menceritakan sifat Rasulullah, tentunya akan berkata, "Belum pernah aku melihat seseorang yang setanding dengan beliau, sama ada sebelum kelahirannya ataupu sesudah Baginda meninggal dunia."


(Direkodkan oleh Tirmizi)

Sunday, January 15, 2012

DI BAWAH LINDUNGAN KA'BAH (FILEM)



Pada waktu industri perfileman tanah air dikritik hebat buat kesekian kalinya dengan kemunculan filem Ombak Rindu yang menjadikan agama sebagai modus operandi meraih keuntungan semata, maka di tanah seberang sana muncul pula filem Islami yang juga idea asalnya digarap daripada novel. Novel tua karya Buya Hamka Di bawah Lindungan Kaabah. Filem fenomena Islam yang entah ke berapa kalinya dihasilkan mereka. Walau serumpun, namun idea, semangat, kreativiti dan kefahaman tetap tidak sama. Kita masih jauh ketinggalan di belakang. Sisa-sisa penjajah masih utuh memasak pemikiran dan gaya hidup.



Sungguh menyedihkan, seakan fenomena baru dalam dunia perfileman apabila kebanyakan filem dan drama memasukkan elemen-elemen agama. Tidak salah, namun cara dan gayanya tidak kena. Secara kasarnya boleh dikatakan agama telah dipergunakan, agama menjadi tempelan dan penghias pada babak-babak yang jauh sekali daripada nilai-nilai kemanusiaan. Fatamorgana semuanya ini!



Namun hal ini dilihat jauh berbeza dengan latar cerita bagi filem Di bawah Lindungan Kaabah. Di bawah Lindungan Kaabah adalah cerita tentang ketabahan, tentang semangat, tentang kesungguhan, tentang kekuatan jiwa, tentang kekentalan jiwa, tentang kesetiaan, tentang cita-cita menuju Allah, tentang kisah cinta yang tidak kesampaian, tentang kisah rasa yang terpendam dengan air mata, tentang kisah kebergantungan yang tinggi dengan Allah SWT. Kisah yang penuh dengan air mata, kisah tentang cinta yang terkubur.





Pertama kali saya mengenal dan bertaarufan dengan Buya Hamka lewat karya-karya agamanya ketika dibangku kuliah. Saya terus menyusurinya lewat karya-karya beliau yang lain. Saya terus jadi terpikat dan jatuh hati melalui novel-novel tulisan beliau. Saya khatamkan novel Di bawah Lindungan Kaabah dan Tenggelamnya Kapal Van der Wijck. Sementara novel yang belum saya dapatkan lagi antaranya Merantau ke Deli, Keadilan Ilahi, Ayahku dan mungkin banyak lagi yang di luar daripada pengetahuan saya, dan ianya perlu terus disingkap. Baiklah bagi menyorot kisah ini secara menyeluruh, mari lihat kata-kata indah yang terselit dalam filem ini.



Tentang kesungguhan dan ketidak putus asaan dalam hidup


“Masih banyak ilmu yang harus saya cari. Dan tu tidak bisa saya dapatkan dengan hanya berdiam diri.”



Tentang keyakinan ma’iyatullah (kebersamaan Allah)


"Apapun yang akan terjadi Hamid, ingatlah ketika engkau tak punya siapa-siapa selain Allah, Allah itu lebih dari cukup."


“Tak tegar aku meninggalkan mu sendirian mak.” “Bukankah kau juga pergi sendirian Hamid? Dan kita tahu sebenarnya kita tak pernah sendirian, kita punya Allah.”


“Kamu tidak pernah sendiri!”



Tentang cinta dan kasih sayang


“Untuk melewati badai, kita harus terus berjalan dan bukan berhenti. Dan untuk terus berjalan hanya ada 2 hal yang harus kita bawa, keyakinan dan cinta.”


“Bahawa apa yang saya rasakan untuk Zainab terlalu besar berbanding kesedihan ketika saya difitnah dan diusirkan daripada kampung ini.”


“Lelaki yang mencintaiku dan aku cintai.”



Tentang Kebergantungan sepenuhnya terhadap Allah


“Allah yang akan menentukan hidup kita Mid, bukan manusia lain.”


“Ku titipkan surat ini untuk Hamid Leh.” “Aku harus temui Hamid di mana?” “Aku tak tahu. Siapa tau kau bertemu Hamid di pelabuhan ketika kapalmu singgah, atau di Mekah. Kau bawa sajalah surat itu. InsyaAllah, kalau Allah melindungi surat itu, pasti akan sampai di tangan Hamid. Biarlah surat itu menempuh takqirnya sendiri.”



Tentang segalanya yang melebihi kehendak diri


“Pendamkan saja rasa yang bersarang. Telan saja pahit yang mengelatkan hatimu.”


"Sampai kapanpun, emas takkan setara dengan loyang dan sutera tak sebangsa dengan benang."



Surat daripada Zainab kepada Hamid


Aku beranikan menulis surat ini dengan keyakinan surat ini akan dibawa ke rumah-Nya, di mana ku tahu di sanalah engkau akan tiba. Setiap pagi aku terbangun dengan air di mata. Bukan kerana aku menderita oleh cinta, bukan juga kerana hidup yang tak berpihak kepada kita, tapi kerana syukur bahawa dia masih memberiku nafas untuk menunggumu. Dan di sinilah aku hamid, menunggumu satu-satunyanya lelaki yang aku bayangkan akan menjadi imamku kelak. Lelaki yang mencintaiku dan aku cintai. Hamid, jika dunia ini terlalu sempit untuk kita, biarlah Allah membukakan pintu lain untuk kita ke tempat di mana sejenis sesuatu menjadi abadi. Dan semoga ketika dunia tidak merestui cinta kita, kita punya Allah yang akan merestuinya.



Zainab



Surat daripada Hamid kepada Zainab


Zainab, maafkan aku pergi tanpa sempat pamit secara pantas kepadamu. Maafkan aku kerana baru berkirim khabar setelah melalui perjalanan yang panjang. Dan saat ini, akhirnya aku bisa berada di tanah suci Mekah. Selama perjalanan panjang kelmarin Zainab, kau memang tak hadir secara kasar mata di dekatku, tapi aku tak perlu mata untuk merasakan kehadiranmu ke dalam jiwaku. Tuhan memberiku kekuatan luar biasa untuk terus mencintai. Bahkan di saat-saat ku kalah, cinta ku tak dibiarkan lekang dan hilang. Maka di sinilah aku berada Zainab, di negeri di mana impian kita berpusat. Ku bawa jiwamu, cintamu dan cinta-Nya bersama ku. Teruslah memohon Zainab, agar cinta kita menuju jalan terindah milik Allah semata.



Hamid






Ya Rabbi Ya Tuhanku... Engkau Yang Maha Tahu Ya Allah. Engkau yang telah memilihkan jalan mana yang harus ku tempuh. Engkau tak pernah membiarkan diriku sendirian menempuh. Kau juga yang telah menanamkan cinta dalam jiwa ini. Kau selalu menjaga cinta ini sebagaimana kau menjaga jiwa ini. Tak ada seutaas talipun tempat aku bergantung selain tali-Mu ya Allah. Tak ada satu pun pintu akan ku ketuk selain pintu-Mu. Ya Rabbi ya Tuhanku yang Maha Pengasih dan Penyayang, di bawah lindungan Kaabah, aku serahkan cinta dan jiwa ini kembali kepada-Mu.



Allah... indah sungguh rangkaian kata-kata yang digubah Hamka. Dibaca pada zaman yang terkedepan, namun masih tidak dirasakan tua. Malah masih indah nian membelai jiwa. Teringat saya pada tulisan Syaikh Dr Aa’idh ibn Abdullah al-Qarni dalam kitab besar karangan beliau La Tahzan, 'sekiranya anda ingin ucapan dan syair anda menyentuh hati pembacanya, maka masuklah terlebih dahulu ke dalamnya, kemudian sentuhlah, rasakanlah dan resapilah, nescaya anda akan merasakan sendiri bahawa ucapan dan syair anda tadi mampu mempengaruhi orang lain.'



Kalau yang ditulis itu ikhlas datangnya dari hati, maka ianya akan terus sampai dan masuk menyentuh hati. Benar sekali, menulis dengan rasa akan memberi rasa. Buya Hamka telah menulis dengan rasa dan memberikan roh pada karya tulisannya sehingga saya mula berbisik, ini bukan kisah Romeo dan Juliet, ini bukan kisah Laila dan Majnun, ini bukan kisah Shah Jehan dan Mumtaz Mahal, bukan juga kisah Hayati dan Zainuddin, tapi ini adalah kisah tentang Hamid dan Zainab! Ini adalah kisah tentang dua jiwa dan dua harapan yang berbeza. Kedua-dua harapan yang berbeza itu sebenarnya berada dalam satu keinginan yang akhirnya bersatu Di bawah Lindungan Kaabah.



Mungkin saya terlalu berlebih-lebih dalam menukilkan tentang Di Bawah Lindungan Kaabah. Walau apa pun, paling tidak ada barisan pelangi yang muncul bersama mentari, mula menyinari dan mewarnai dunia Islam. Kala ini, saya juga sudah mula melirik, tersenyum melihat keindahannya. Subhanallah...


Monday, January 09, 2012

KOTA BHARU-TIDAK TUTUP AURAT KOMPAUN RM500

Oleh ZAID MOHD. NOOR
zaid.mohdnoor@kosmo.com.my




KOTA BHARU - Seramai 15 peniaga dan pekerja wanita beragama Islam di Pasar Borong Wakaf Che Yeh di sini dikenakan kompaun RM500 oleh Majlis Perbandaran Kota Bharu Bandaraya Islam (MPKB-BRI) pada operasi tutup aurat di sini malam kelmarin.


Penolong Pengarah Jabatan Pembangunan Islam MPKB-BRI, Wan Sharafi Wan Mustafa berkata, mereka dikenakan tindakan tersebut kerana berpakaian tidak menutup aurat dengan sempurna.


Menurutnya, tindakan tersebut diambil mengikut Undang-undang Kecil Trade Perniagaan MPKB-BRI 1986 (pindaan 2002).


Jelas beliau, penguatkuasaan larangan mendedah aurat itu dikenakan kepada golongan peniaga yang menjalankan aktiviti perniagaan mereka di bandar ini tanpa mengira waktu.


"Operasi itu diadakan selepas mendapati ramai peniaga dan pekerja wanita beragama Islam tidak menutup aurat walaupun pekeliling bertajuk Arahan Mematuhi Etika Berpakaian telah dikeluarkan sebelum ini," katanya.


Mereka yang dikenakan tindakan itu didapati tidak memakai tudung kepala, memakai kemeja-T berlengan pendek dan ketat serta berseluar panjang ketat.


ANGGOTA penguat kuasa MPKB-BRI memeriksa peniaga dan pembantu kedai yang tidak menutup aurat di Pasar Borong Wakaf Che Yeh, Kota Bharu malam kelmarin.





Namanya pun SERAMBI MEKAH, memang patut sangatlah kan? Aceh dan Kelantan banyak berkongsi persamaan. Ya Allah, kekalkanlah jajahan ini sebagai sebuah daerah yang patuh melaksanakan syariat-Mu, tetap kekal istiqamah di atas jalan-Mu. Limpahkan kesihatan kepada pemerintahnya serta kebahagian dan ketenangan hati pada setiap pemilik jiwa di daerah ini....






Sumber - kosmo

Thursday, January 05, 2012

PEMUDA PUNK BANDA ACEH KENA RENDAM DALAM SUNGAI



Dengan mengenakan pakaian seragam polis, 65 pemuda punk itu berjalan dalam tiga barisan lurus. Mereka bergerak menuju ke dataran Kompleks Sekolah Polis Negara (SPN) Seulawah di Aceh Besar, Sumatera, Indonesia. Melangkah penuh disiplin, mereka kemudian duduk bagi mengikuti sesi kaunseling membina jati diri yang dikelolakan oleh Majlis Permusyawaratan Ulama (MPU). Di situ, mereka tidak dilayan sebagai pesalah sebaliknya digelar pelatih memandangkan mereka dikehendaki mengikuti sebuah modul pemulihan akhlak dan jati diri dalam tempoh tertentu.


Pada sesi itu, beberapa remaja kelihatan menundukkkan kepala sambil mengesat air mata. Selam 10 hari mengikuti kem motivasi diri itu, mereka diajar menguruskan kehidupan dengan lebih baik yang semestinya berteraskan agama Islam. Samada terpaksa atau atasa kerelaan sendiri, rata-rata komuniti punk Acheh itu mengaku menyesal atas kealpaan mereka selama ini.


Pada 10 Disember lalu, 65 remaja dan belia punk itu ditahan ketika mereka menghadiri konsert punk di Banda Acheh. Golongan punk umumnya tidak diterima oleh masyarakat Acheh. Malah, lelaki tidak dibenarkan menyimpan rambut panjang di wilayah yang melaksanakan undang-undang syariah itu apatah lagi membuat rambut tercacak.


RANTAI ANJING


Semasa ditahan kesemua mereka didapati memiliki elemen budaya liar punk. Kebanyakan mereka mempunyai tatu di badan, bertindik, memakai gelang anjing, berbaju compang-camping, berseluar ketat dan berambut trojan. Budaya sebegitu sememangnya tiada toleransi di Banda Acheh. Sejurus ditahan, mereka dikurung di dalam sebuah lokap. Pakaian, subang tindik dan rantai anjing mereka dibuang. Selepas itu, kepala mereka dicukur sehingga botak, manakala rambut perempuan dipotong pendek seperti polis wanita.


Pelatih lelaki juga diarahkan mandi beramai-ramai di dalam sungai



Daripada 65 orang yang ditahan, 30 daripadanya berasal dari Acheh manakala selebihnya datang dari wilayah lain di Indonesia seperti Lampung, Palembang, Jambi, Batam, Riau, Sumatera Barat, Jakarta, Bali dan Jawa Barat. Seorang remaja punk yang dikenali sebagai Riyan berkata, latihan membina jiwa yang dijalaninya di SPN sangat berguna. "Banyak perkara yang diajar kepada kami terutamanya mengenai disiplin dan peranan kami sebagai anggota masyarakat".


Pemuda punk yang telah dibotakkan kepala direndam di sebatang sungai di Banda Aceh bagi membersihkan diri mereka. "Secara peribadi, kini saya merasakan saya mampu untuk mengatur hidup dengan lebih baik. Lebih penting lagi, kami dididik untuk mendirikan solat lima waktu," katanya kepada portal berita tempatan. Pendapat Riyan itu disokong rakannya M. Fauzi. "Selain disiplin, kami didedahkan dengan latihan fizikal untuk menjaga kecergasan tubuh. Saya juga menghargai usaha kumpulan ulama yang datang ke sini untuk memberi kefahaman akidah kepada kami," katanya.


Selain suapan rohani dan jasmani, mereka perlu menjalani pemeriksaan kesihatans setiap hari. Hasil pemeriksaan mendapati tiga pelatih mempunyai gejala hepatitis dan seorang disahkan positif penyakit itu. "Jika ad pelatih yang tidak sihat, dia akan dikecualikan daripada mengikuti aktiviti fizikal," kata Fauzi lagi.


SYARIAH


Seorang pelatih perempuan, dikenali sebagai Sarah, 18, memberitahu, sepanjang berada di kem tersebut, dia menjadi lebih berdisiplin dan mendapat banyak pengetahuan agama. Dia yang dibesarkan dalam keluarga yang berpecah berkata, pengaruh kawan telah mengheretnya kepada budaya punk. "Saya sedar silap. Selepas keluar dari sini, saya mahu ke sekolah dan berazam menjadi anak yang baik," ujarnya.


Walaupun SPN bertujuan mendidik kumpulan yang telah rosak akhlak, masih ada pihak di Indonesia yang menganggap penahan itu sebagai satu pencabulan hak asasi manusia. Bagaimanapun, Gabenor Aceh, Irwandi Yusuf memprtahankan tindakan tersebut. "Mereka terbabait dalam gaya hidup yang bertentangan dengan undang-undang syariah yang dilaksanakan di Aceh. Didikan disiplin, akidah dan moral ini merupakan keprihatinan kerajaan tempatan dan bukannya pencabulan hak asasi," jelas Irwandi.


Menurut beliau, lebih 700 pengikut punk tinggal di Aceh. Mereka biasanya makan dan tidur di tepi jalan atau di tempat letak kenderaan.


Riak sedih remaja punk apabila rambutnya dipotong pendek oleh pihak berkuasa



Mereka tidak mempunyai pekerjaan bahkan tidak mendapat pendidikan di sekolah agama mahupun sekolah biasa. "Walaupun itu hak mereka, kerajaan perlu memikirkan masa depan mereka. Bolehkah mereka sekadar menjadi punk ketika muda? Bagaimana jika mereka gagal mendapat pekerjaan? Apa akan jadi pada mereka pada masa akan datang?" tanya Irwandi. Selepas tempoh latihan di SPN tamat, pihak berkuasa akan membantu pelatih terbabit mencari pekerjaan yang sesuai. Mereka juga diberi biasiswa bagi meneruskan persekolahan.


WAJAR


"Kami menahan mereka bukan disebabkan cara mereka berpakaian. Islam tidak melarang umatnya berpakaian seperti kumpulan punk. Ramai juga yang mengaitkan penahan ini dengan undang-undang syariah di Aceh tetapi ia sebenarnya tiada kaitan langsung," kata Irwandi. "Aceh merupakan satu-satunya wilayah di Indonesia yang melaksanakan undang-undang syariah. Malah, mahkamah syariah Aceh mempunyai bidang kuasa yang berbeza berbanding mahkamah syariah yang terdapat di wilayah lain. Perundangan syariah memang wajar dilaksanakan bukan sahaja di Aceh tetapi di seluruh Indonesia kerana 95 peratus penduduknya beragama Islam. Bahkan, Indonesia adalah negara yang mempunyai umat Islam terbesar di dunia," kata Ketua Komuniti Masyarakat Aceh Malaysia, Mansur Usman.


Mansur yang sudah 28 tahun berhijrah ke Malaysia menyifatkan penahan komuniti punk baru-baru ini sebagai wajar. "Punk adalah budaya liar yang mengancam sosiobudaya masyarakat Aceh. Sebelum pengaruhnya terus menular, ia perlu disekat. Sekurang-kurangnya kehidupan mereka masih boleh dibetulkan dan menjadi pengajaran kepada orang lain," ujarnya ketika ditemui di Kampung Baru, Kuala lumpur baru-baru ini.



Pemuda bertatu dididik supaya mendirikan solat secara teratur



Bukan untuk menzalimi, katanya lagi, undang-undang syariah dianggap pelengkap ke arah kesempurnaan Islam. Menurut peniaga makanan, Fida, 38, masyarakat Aceh menerima baik pelaksanaan undang-undang tersebut. "Sebelum ini, gadis bebas memakai pakain ketat dan tidak bertudung, begitu juga pergaulan lelaki dan perempuan. Namun, sekarang keadaan berubah. Mereka patuh kepada undang-undang kerana enggan dimalukan di khalayak umum," katanya yang pulang ke Aceh setahun sekali.



Sumber: kosmo

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...