Monday, May 30, 2011

CINTA DI RUMAH HASAN AL-BANNA





~PERMATA dari Cinta di rumah Hasan al-Banna~



Buku ini sememangnya buku yang baik, menyorot bagaimana peribadi Hasan al-Banna dari pandang sisi anak-anaknya sebagai seorang ayah yang berperanan aktif dalam kepimpian sebuah jemaah Islam. Saya begitu kesuntukan masa untuk mengulas buku Cinta di rumah Hasan al-Banna ini. Walaubagaimanapun saya akan sisipkan beberapa permata yang dinukilkan terus daripada karya ini. Mudah-mudahan kita beroleh sesuatu daripadanya.



(Dan tanah yang baik, tanaman-tanamannya tumbuh subur dengan izin Allah; dan tanah yang tidak subur, tanaman-tanamannya hanya tumbuh merana. Demikianlah kami mengulangi tanda-tanda kebesaran (Kami) bagi orang-orang yang bersyukur). al-A'araf: 58



-Ayah adalah orang penting dalam membangunkan umat. Dlm sebuah keluarga, kdudukan ayah adalah salah satu batu-bata yang menyokong bangunan umat Islam. Jika para ayah berjaya menunaikan misinya dalam keluarga, akan kukuhlah bangunan umat Islam di pelbagai bidang kehidupan. Sebaliknya, sikap endah tdk endah para bapa dlm menjalankan misinya di dalam keluarga akan menyebabkan lemah rapuhnya bangunan umat ini.



-Lontaran kalimah emas Hasan al-Banna; 'Aku inigin sekali menyampaikan dakwah ini hingga kepada janin yang ada di dalam perut ibu mereka'.



-Salah satu daripada wasiat ayah; Sebenarnya pekerjaan yang harus dilakukan lebih banyak daripada waktu yang tersedia'. (Tsana)




-Berikan cinta kamu sepenuhnya tanpa henti dan berubah, meskipun pada suatu masa anak kamu mungkin tidak menyenangkan kamu. (Syeikh Abdul Hamid Jasim al-Bilali-Funun Tarbiyati al-Abna')



-Hasan al-Banna memberikan anak-anaknya 3 kategori wang belanja; wang harian (3 qirsy), wang mingguan (10 ma'adin) serta wang bulanan (50 qirsy).




-Sesetengah orang menganggap bahawa perbuatan tidak bergaul membantu pendidikan yang betul untuk memelihara anak daripada pelbagai musuh akhlak yang ingin merosakkan mereka. Tapi sebenarnya ketertutupan ini tidak menghasilkan peribadi yang stabil dan sulit untuk boleh membangunkan mental sosial di mana seseorang boleh hidup di tengah-tengah masyarakat dan bekerja dengan tulus.



-Orang yang hanya mementingkan diri sendiri tidak patut dilahirkan sebagai manusia. Seorang pendidik yang berjaya adalah yang boleh mendidik anaknya untuk bangkit bersama-sama dengan umatnya dengan cara memberikan manfaat kepada orang lain. Perkara ini dapat dimulakan secara sederhana semasa anak itu masih kanak-kanak agar dia mahu berinfaq di jalan Allah. Agar dia kelak tidak menjadi manusia egois yang hanya memikirkan dirinya sahaja.



-Ayah yang berjaya adalah ayah yang selalu menghapuskan air mata anak-anaknya dan mengusir kesedihan dalam hati mereka. Sebagaimana sabda Rasulullah SAW; "Fatimah adalah sebahagian daripada diriku, sesiapa yang menyakiti hatinya bererti dia telah menyakitiku".




-Pelihara perasaan seseorang, meskipun dia telah melakukan kesalahan, diiringan dengan anjuran yang lembut, memberikan pendidikan yang baik dan meninggalkan kesan kepadanya untuk mengubah kesalahan yang dilakukannya.



-Jika engkau ingin mengenali seseorang, kenalilah daripada buku-buku di perpustakaannya.




-AKHLAK YANG CUKUP INDAH-


1 comment:

ukhti syikin said...

Assalamualaikum... ana minta izin mau di share :)... sudah beberapa kali khatam bca.. tp tak tau bagaimana mau merumus.. rasa nak salin semua satu buku.. rasa semua penting hehe.. alhamdulillah ukhti ada mencoret.. minta izin yer ukhti :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...