Wednesday, September 21, 2011

MUNAJAT HAMBA


Wahai Tuhan Yang Maha Penyayang. Wahai pencipta Yang maha Pemurah. Akibat pilihanku yang keliru, usia dan masa mudaku telah pergi begitu saja. Buah yang tersisa darinya adalah dosa yang membuat pedih. Sejumlah penderitaan yang memberikan kehinaan dan bisikan yang menyesatkan. Dengan beban yang berat, kalbu yang sakit dan wajah yang malu, aku mendekati kubur. Secara sangat cepat tanpa pernah menyimpang dan tanpa disengajakan, aku telah bertambah dekat kepada pintu kubur sama seperti yang dialami oleh orang tua, kekasih, kerabat dan sahabat-sahabatku.

Kubur itu merupakan tempat dan pintu pertama yang dibangun dan dibuka di jalan menuju keabadian sebagai bentuk perpisahan abadi dari negeri yang fana ini. Aku memahami dengan pasti bahawa dunia yang aku terikat dan terpesona dengannya akan sirna, lenyap dan bersifat fana serta akan mati.

Dunia juga sangat zalim dan pengkhianat bagi orang seperti ku yang memiliki nafsu ammarah. Jika ia memberiku seribu kenikmatan, ia juga mendatangkan seribu kepedihan. Wahai Tuhan Yang Maha Penyayang. Wahai Tuhan Yang Maha Pemurah. Dengan rahsia “segala sesuatu yang akan datang dekat”, aku melihat diriku tidak lama lagi akan memakai kafan, akan menaiki keranda jenazah dan terpisah dengan orang-orang yang kucintai. Ketika aku pergi menuju kubur, di pintu RahmatMu aku menyeru, dengan baik lisanul hal jenazahku mahupun lisan ucapan rohku, “Aku memohon keselamatan! Aku memohon keselamatan! Aku meminta keselamatanMu, aku meminta keselamatanMu wahai Yang Maha Mengasihi (al-Hannan), wahai Yang Maha Pemberi (al-Mannan). Selamatkanlah aku daripada malu akibat dosa.”

Oh, kafanku telah berada di atas leher, dan aku sudah berdiri di tepi kubur. Ku angkat kepalaku menuju pintu rahmatMu seraya berdoa, “Aku memohon keselamatan! Aku memohon keselamatan! Wahai Yang Maha Penyayang dan Maha Pemurah, lepaskan aku daripada beban dosa.”

Oh, aku telah dibungkus dengan kain kafan dan masuk di kubur seraya ditinggal oleh mereka yang telah mengiringiku. Aku menyaksikan bahawa tidak ada tempat perlindungan dan keselamatan selainMu. Kerana sempitnya tempat ini, aku berdoa, “Aku memohon keselamatan! Aku memohon keselamatan! wahai Yang Maha Penyayang dan Maha Pengasih, wahai Yang Maha Memberi, wahai Yang Maha Memberikan balasan, selamatkan diriku daripada sangkutan dosa dan maksiat! Wahau Tuhan, hanya rahmatMu yang menjadi tempat perlindunganku. KekasihMu Sallallahu ‘alaihi wasallam yang merupakan rahmatan lil ‘alamin adalah saranaku untuk mencapai rahmatMu. Aku tidak mengeluhkanMu, melainkan mengadukan nafsu dan keadaanku kepadaMu.”

“Wahai Pencipta Yang Maha Pemurah, wahai Tuhan yang Maha Pengasih! MakhlukMu, ciptaanMu, hambaMu yang memberontak, tidak berdaya, lalai, bodoh, cacat, hina dan celaka serta tua ini ingin kembali menuju pintuMu setelah puluhan tahun berlalu. Ia berlindung kepada rahmatMu,mengakui dosa dan kesalahannya. Ia menghadapi sejumlah bayangan dan penderitaan dengan berdoa dan bersimpuh kepadaMu. Jika Engkau menerima dengan kesempurnaan rahmatMu, mengampuni dan mengasihi, tentu hal itu bahagian daripada kemuliaanMu. Kerana Engkau adalah Zat Yang maha Pengasih di antara semua yang pengasih. Jika tidak, pintu mana lagi yang akan dituju selain pintuMu. Tidak ada Tuhan selainMu yang dapat dituju pintunya. Tidak ada sembahan selainMu yang dapat tempat perlindungan.”

Ucapan terakhir di dunia serta ucapan pertama di akhirat dan di kubur adalah “Aku bersaksi tiada Tuhan selain Allah dan aku bersaksi bahawa Muhammad adalah utusan Allah.”


~ Badi’uzzaman, Said Nursi ~

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...