Sunday, February 20, 2011

CINTA KEPADA RASULULLAH MEMBAWA KE SYURGA


Cinta Kepada Rasulullah SAW Membawa Manusia ke Syurga

Tulisan: Nurhidayu Salleh


Cinta kepada Rasulullah SAW membawa manusia ke syurga. Mencintai Baginda SAW perlu mengatasi dan mendahului segala sesuatu kerana ini adalah perintah dan syarat bagi mendapatkan cinta Allah SWT. Alangkah bertuahnya umat ini kerana dikurniakan seorang Rasul yang memiliki cinta agung yang tulus dan sejati terhadap umatnya. Baginda SAW mengungkapkan cintanya dengan ungkapan-ungkapan cinta yang paling murni dan sejati, termasuklah cinta seorang ayah kepada anaknya, sabda Baginda, “Sesungguhnya diriku bagi kalian bagaikan seorang ayah bagi anaknya.” (HR al-Darimi).

Firman ALLAH SWT: “Sesungguhnya telah datang kepadamu seorang rasul dari kaummu sendiri, berat terasa olehnya penderitaanmu, sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan) bagimu, amat belas kasihan lagi penyayang terhadap orang-orang mukmin”. (Al- Taubah: 128)

Tepuk dada tanyalah iman sejauh mana dan sedalam mana kecintaan kita terhadap Rasulullah SAW. Pastilah sebelum kita menemukan jawapannya, Baginda Nabi terlebih dahulu menzahirkan kasih dan sayang Baginda terhadap kita orang-orang mukmin. Seorang Nabi yang sanggup berkongsi, sanggup merasai penderitaan dan yang sangat menginginkan keselamatan pada diri ummat Baginda. Maka sewajarnyalah untuk kita membalas seikhlas-ikhlasnya cinta terhadap Kekasih Allah ini sama bahkan kalau boleh lebih lagi daripada kasih dan cintanya sahabat-sahabat Baginda dahulu.

Banyak kisah-kisah cinta sahabat terhadap Muhammad Rasulullah yang telah terakam dalam sejarah ummat, antaranya seorang Arab Badwi telah datang menemui Rasulullah seraya bertanyakan perihal Hari Kiamat. Rasulullah bertanya, “Apa yang sudah engkau persiapkan bagi hari itu?” Arab Badwi itu menjawab, “Ya Rasulullah, aku tidak memiliki apa-apa, tetapi aku mencintai Allah dan RasulNya”. Mendengar jawapan itu, Rasulullah berkata, “Engkau bersama orang yang engkau cintai.” (HR al-Bukhari)

Salah seorang sahabat bernama Thauban sangat mendalam cintanya kepada Rasulullah SAW, sehingga dia tidak sanggup berpisah lama dengan baginda. Pada suatu hari dia muncul di hadapan Rasulullah dalam keadaan yang sangat mencemaskan. Wajahnya pucat, tubuhnya makin mengurus dan kesedihan nampak jelas pada seluruh raut wajahnya. Rasulullah bertanya kepadanya, “Apakah gerangan yang membuatmu kelihatan begitu sengsara, wahai Thauban?”

“Aku sihat, tidak ada satu penyakit jasmani yang aku keluhkan. Namun, apabila aku tidak menyaksikan wajahmu beberapa saat, nescaya aku dirudung kerinduan dan langsung merasa kesepian. Aku merana luar biasa, sebelum berjumpa denganmu. Aku sangat mencintaimu. Cinta yang lebih besar dan lebih luhur daripada cintaku kepada anak, isteri dan diriku sendiri, sehingga aku tidak akan mampu berpisah lama darimu. Ketika aku sedang bersama dengan anggota keluargaku, bayanganmu masih saja di pelupuk mataku. Ingatanku kepadamu terlalu merasuk di hati, tidak terkendali olehku, sampai aku kembali menyaksikan kesejukan wajahmu. Terlintas keyakinan di benakku, jika perjumpaan tertunda lebih lama lagi, nescaya nyawaku akan segera tercabut bersama memuncaknya kerinduanku”.

Thauban tidak mampu melanjutkan pembicaraan yang kelihatannya belum selesai. Air matanya tidak tertahan lagi, jatuh berderai-derai bersama esak tangisnya yang mula menggema. “Kenapa pula kamu menangis sekarang, bukankah kita sudah bersama lagi?” tanya Rasulullah SAW memujuknya.

“Terbayang olehku perihal kematianku dan kematianmu. Rasa rindu dan merana di dunia ini sudah tentu dapat ku atasi dengan datang menemuimu. Aku sangat khuatir penyesalan yang sama terhadap musibahku ini tidak akan terjadi di kehidupan akhirat. Aku sedari kedudukanmu di syurga nanti akan ditinggikan Allah SWT sedemikian rupa, sehingga tidak ada yang dapat menemanimu kecuali para nabi sahaja. Keinginanku bagi dapat bersamamu di akhirat nanti, sudah membuat hidupku amat sengsara sekarang ini.”

Di ketika yang lain, sunnah merakamkan dialog penuh makna antara Rasulullah SAW dan Saidina Umar al-Khattab r.a. Saidina Umar diriwayatkan berkata, "Wahai Rasulullah, Engkau lebih aku cintai daripada mana-mana manusia yang ada di dunia ini melainkan jiwaku yang berada di dalam jasadku".

Kata-kata Umar RA ini disambut oleh Rasulullah SAW dengan tegas, “Tiada sesiapapun yang benar-benar menjadi Mukmin sejati sehinggalah aku lebih dicintainya walaupun daripada dirinya sendiri.”

Mendengarkan sabda yang mulia ini, Umar r.a lantas berkata: “Demi Tuhan yang menurunkan Kitab kepadamu, sekarang ini engkau lebih aku cintai daripada diriku yang berada di dalam jasadku”. Lalu Rasulullah SAW bersabda: “Sekarang (barulah kamu mempunyai iman yang sempurna) wahai Umar!” (HR al-Bukhari dan Muslim)

Selain hadis-hadis yang mengikat iman dengan kecintaan terhadap Nabi SAW, kita juga menemukan hadis-hadis yang menjadikan cintakan Nabi SAW sebagai pra-syarat bagi mendapatkan matlamat-matlamat sehebat kemanisan iman dan seagung dapat bersama dengan Nabi SAW dalam syurga Allah SWT.

Rasulullah SAW diriwayatkan bersabda, “Sesiapa yang terdapat di dalam dirinya tiga perkara ini, akan merasai kemanisan iman; Allah dan RasulNya lebih dikasihi daripada selain keduanya, dia mengasihi seseorang yang tidak dikasihinya melainkan kerana Allah dan dia berasa benci untuk kembali kepada kekufuran sebagaimana dia berasa benci sekiranya dicampakkan ke dalam neraka. (HR Ahmad, al-Bukhari, Muslim, Tirmizi dan Nasa’i di dalam Bab Iman)

Begitulah. Cinta laksana air mengalir yang memindahkan seluruh sifat dan karakter kekasih kepada yang mencintainya. Bukti nyata kita mencintai Rasulullah SAW adalah mencontohi akhlak Baginda dan setia mengikuti sunnah Baginda.

Rasulullah SAW bersabda, “Orang yang paling aku cintai dan paling dekat kepadaku di antara kalian di akhirat kelak adalah orang yang paling baik akhlaknya.”(HR Ahmad)

Firman Allah; “Katakan, (wahai Muhammad), ‘Jika kamu (benar benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa dosamu’. Allah Maha Pengampun dan Maha Penyayang” (Ali-Imran :31)

Maka bohonglah orang yang mengaku mencintai Allah tetapi dia tidak mencintai RasulNya, bohonglah orang yang mengaku mencintai RasulNya tetapi dia tidak mencintai kaum fakir dan miskin. Dan bohonglah orang yang mengaku mencintai syurga tetapi dia tidak mahu mentaati Allah SWT. Demikian ditegaskan Imam Al Ghazali dalam Ihya’ Ulum al Din.

Jiwa kita akan bersama dengan orang yang kita cintai. Rasulullah SAW menganjurkan kita untuk mencintai Baginda dan Ahlil Bait. Ini kerana bila kita mencintai Baginda dengan tulus maka perilaku kita akan sesuai dengan perilaku Rasulullah dan ahi keluarga Baginda. Kita akan berakhlak seperti apa yang dikehendaki Rasulullah SAW. Seluruh kejadian dan peristiwa yang menimpa Rasulullah dan keluarga Baginda akan mempengaruhi emosi dan perasaan kita.

Jika ALLAH telah mengikatmu dengan Nabi yang penuh Rahmat dalam kehidupanmu maka engkau akan mendapatkan kebahagian dan ketenangan. Di antara tanda bahwa engkau telah terikat dengan Nabi Muhammad SAW adalah ketika engkau akan masuk ke dalam rumahmu maka engkau akan teringat apa yang diucapkan Rasulullah SAW ketika memasuki rumah, dan ketika engkau memasuki pasar maka kau teringat tuntunan Nabi Muhammad SAW tentang apa yang diucapkan beliau saat memasuki pasar, ketika engkau sedang menghadapi makanan dan engkau teringat akan tuntunan Rasulullah SAW apa yang diucapkan ketika akan makan, maka sungguh engkau telah terikat dengan Nabi yang penuh Rahmah.

Allah tidak membiarkan keresahan itu berlarutan di hati para pencinta sejati. Allah segera mengakhirinya dengan kedamaian yang menyejukkan. Syurga itu dapat diraih dengan cinta yang tulus kepada Rasulullah SAW. Sekali lagi, marilah kita gegarkan jiwa kita dengan kecintaan terhadap Junjungan Mulia Muhammad Rasulullah SAW melalui sabda Baginda, “Siapa yang mencintaiku, kelak dia akan berada di syurga bersamaku”.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...